jump to navigation

budidaya polikultur October 31, 2010

Posted by sin9gih in budidaya.
trackback

Polikultur adalah praktek kultur lebih dari satu jenis organisme akuatik di kolam yang sama.Prinsip yang memotivasi adalah bahwa produksi ikan di kolam dapat dimaksimalkan dengan meningkatkan kombinasi spesies yang mempunyai kebiasaan makanan yang berbeda. Campuran ikan memberikan pemanfaatan yang lebih baik dari makanan alami yang tersedia diproduksi di kolam. Polikultur mulai di Cina lebih dari 1000 tahun yang lalu.Praktek ini telah menyebar di seluruh Asia Tenggara, dan ke bagian lain dunia.

BAGAIMANA KERJA polikultur?

Kolam yang telah diperkaya melalui pemupukan kimia, pemupukan atau praktik makan makanan mengandung organisme alami ikan melimpah hidup pada kedalaman yang berbeda dan lokasi dalam kolom air.  Kebanyakan pakan ikan terutama di kelompok-kelompok tertentu dari organisme. Polikultur harus menggabungkan ikan yang mempunyai kebiasaan makan yang berbeda dalam proporsi yang efektif memanfaatkan makanan alami (Gambar 1).Akibatnya, hasil yang lebih tinggi diperoleh iklim polikultur Efisien. Sistem tropis di dapat menghasilkan sampai dengan 8.000 kg ikan per hektar per tahun.

Figure 1: Polyculture utilizes natural foods efficiently. Gambar 1: Polikultur menggunakan makanan alami efisien.

KAN DIGUNAKAN DALAM polikultur

Kombinasi dari tiga carps Cina (Bighead, perak dan ikan mas rumput) dan ikan mas yang paling umum di polikultur. spesies lainnya juga dapat digunakan. . Sedangkan ikan dapat dikelompokkan ke dalam kategori luas berdasarkan kebiasaan makan mereka, beberapa tumpang tindih tidak terjadi. Deskripsi dari kategori kebiasaan makan dan contoh ikan dari setiap kategori berikut.

Plankton Feeders

Plankton yang biasanya banyak makanan yang paling di kolam sehingga sangat penting untuk menyertakan makan ikan plankton dalam sistem polikultur. Kelompok ini pakan ikan pada tanaman kecil mengambang bebas, (fitoplankton) dan hewan (zooplankton) yang berkembang biak berlimpah di kolam dipupuk. Dua ikan khas dari kelompok ini adalah ikan mas perak, Hypophthalmichthys molitrix (Gambar 2), dan ikan mas Bighead, Aristichthys nobilis (Gambar 3). Other plankton feeders include: plankton feeder lainnya termasuk:


Figure 2: Silver carp feed primarily on phytoplankton. Gambar 2: Silver pakan ikan mas terutama pada fitoplankton.


Figure 3: Bighead carp feed primarily on zooplankton. Gambar 3: Bighead pakan ikan mas terutama pada zooplankton.

Herbivora
Kelompok ini pakan ikan pada vegetasi perairan.  Para ikan mas rumput, Ctenopharyngodon idella (Gambar 4), yang paling terkenal karena perilaku ini dan ditebar di kolam untuk tujuan pengendalian gulma.

Country/Region Negara / Wilayah Local Name Nama Lokal Scientific Name Nama Ilmiah
Africa Afrika tilapia nila Tilapia rendalli Nila rendalli
India India rohu rohu Labeo rohita Labeo rohita
Cauvery carp Cauvery ikan mas Labeo kontius Labeo kontius
reba Reba Cirrhinus reba Cirrhinus Reba
Indochina Indocina ca ven ca Ven Megalobrama bramula Megalobrama bramula
Indonesia Indonesia giant gourami raksasa ikan gurami Osphronemus goramy Osphronemus goramy
SE Asia Asia Tenggara tawes tawes Puntius gonionotus Puntius gonionotus
world wide di seluruh dunia Zillis tilapia Zillis nila Tilapia zillii Nila zillii


Rumput pakan ikan mas pada vegetasi perairan.

Bottom Feeders

Ikan di grup ini terutama di bagian bawah kolam. Mereka mengkonsumsi berbagai bahan organik yang membusuk, organisme air seperti kerang, serangga, cacing, keong, dan bakteri yang hidup di dalam atau pada sedimen. Para ikan mas, Cyprinus carpio (Gambar 5), baik dicatat untuk perilaku ini. feeder bawah lainnya termasuk:

Country/Region Negara / Wilayah Local Name Nama Lokal Scientific Name Nama Ilmiah
China Cina mud carp lumpur ikan mas Cirrhinus molitorella Cirrhinus molitorella
black carp hitam ikan mas Mylopharyngodon piceus Mylopharyngodon piceus
cha cham cha Cham Mylopharyngodon aethiops Mylopharyngodon aethiops


Common ikan mas yang pengumpan bawah.

Yg makan ikan Ikan

Pakan ikan predator ini pada ikan lain, dan harus mengkonsumsi sekitar 5 sampai 7 g mangsa untuk tumbuh 1 g.  Mereka sering ditebar di kolam untuk mengontrol reproduksi yang tidak diinginkan, khususnya di nila, dan ikan lain yang masuk ke kolam dengan penyediaan air dan bersaing untuk makanan dengan ikan ditebar. Umum digunakan ikan predator termasuk bass laut, Lates spp;. Lele, Clarius spp.  dan Silurus spp..; snakeheads, Ophicephalus; spp Cichlids, Cichla spp;. fasciatus Hemichromis dan managuense Cichlasoma; ikan pisau, Notopterus spp;. dan bass largemouth, salmoides Micropterus (Gambar 6).

Gambar 6: Berbagai pemangsa ikan yang digunakan dalam polikultur.

Menambahkan ikan predator ke sistem polikultur meningkatkan berat rata-rata spesies mangsa. Hal ini paling efisien untuk menggunakan ikan predator yang mengkonsumsi mangsa kecil.  Hal ini mencegah mangsa dari tumbuh cukup besar untuk bersaing untuk makanan dengan ikan yang lebih besar spesiesnya. Penggunaan predator ikan di sistem polikultur adalah eksperimental di sebagian besar wilayah dunia. Di kolam kecil, hampir mustahil untuk saham persis jumlah ikan predator untuk mencapai predator yang sama / keseimbangan mangsa yang terjadi di alam. Dalam akuakultur skala kecil, ikan predator biasanya ditebar pada tingkat 5 sampai 20 ekor per 100 m2 luas permukaan tambak untuk sepenuhnya mengendalikan reproduksi dari spesies mangsa.

Comments»

No comments yet — be the first.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: